Ngebolang & Bukber Di Jakarta

Assalamualaikum, tak terasa udah hari ke 7 bulan ramadhan. Bagaimana puasanya? Lancar?

Gue mau sedikit sharing nih. Jadi tanggal 10 kemarin kami pergi ke Jakarta selepas UAS Kimia Fisika. Tadinya sih udh ngerencanain mau bukber di D’cost/Botas tapiiii itu hanya wacana wkwk.

Pas pagi2 sebelum masuk ruangan gue belajar dulu kan di selasar GSG sama yang lain. Mumet gue belajar KF, males ngafalin penurunan rumus yang banyaknya naudzubillah. Singkat cerita, kami pulangnya janjian mau bukber di suatu tempat dan itu gratissss hehehehe padahal hr ini ada BSDY (Bukber Sama Dyspro Yuk) berhubung gw lagi bokek makanya gabisa ikut

image

OTW Jekardah~

image

Narsis Dulu di Kereta

image

Kami berangkat dr SMAKBo jam 2an lah yang ikut itu gue, yayas, bellin, hafiz, ivan, alda dan safzam. Seneng banget gue bisa naik kereta lagi. Paling suka kalo udh di ticket vending machine XD uang kembaliannya bagusss haha. Ada cerita lucu dari Ivan, wkt itu ada Ibu2 duduk di sebelah dia. Nah ibu2 nanya ke Ivan
“Mau ke mana dek?”
“Stasiun Juanda”
“Dari mana?”
“Dari Bogor Bu…”
dst.

Continue reading

Advertisements

[2 of 2] Perjalanan Dimulai: Langkah Pertama di UPB IPB Bahasa Korea

Halo, sebenernya sih ini postingan baru, tapi karena masih berkaitan makanya saya jadikan ini bagian ke dua dari [1 of 2] Perjalanan Mencari Kursus Bahasa Korea

Jujur aja ya, malem sebelum wawancara saya ga belajar apa-apa XD keburu kecapekan. Besok pagi sampe siangnya saya malah nonton TV atau lenjeh lenjeh di kasur sambil dengerin musik. Baru deh habis Zuhur saya ambil buku percakapan bahasa Korea dan buku Grammar
Saya mulai ngafalin cara perkenalan diri, nama hari, nama warna, angka korea (baik pure maupun sino korea) dan sedikit grammar korea (은/는, 이/가, 을/를) pokoknya saya belajar cuma sedikit dan sangat kilat :v

Selama di angkot 07 saya pun sedikit mengulik buku percakapan saya. Dan sialnya angkot yg saya naiki terjebak macet -_- selain itu waktu sudah menunjukkan pukul 14.45, saya panik dong soalnya janjian wawancara itu jam 3 sore mana si Syel nelpon mulu lagi, nanyain udah di mana. Saya udah negative thinking aja nih, takut kami ditolak diwawancara gara2 telat (saya pikir orang korea itu setipe sama orang jepang alias tepat waktu banget)

Akhirnya nyampe juga nih, saya pun bergegas menuju teman saya dan kami langsung berangkat ke IPB Gunung Gede. Untungnya sih kami ga telat, malah disuruh nunggu bentar. Pas di rumah sih biasa aja, eh nyampe sana malah deg degan banget –”

Continue reading